Kegiatan BAI dalam Menyambut Ramadhan 1442 H

Kegiatan BAI dalam Menyambut Ramadhan 1442 H

Semarang-LPMP Jateng, Badan Amalan Islam (BAI) Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Provinsi Jawa Tengah tanggal 12 April 2021 pukul  10.00-12.00
Read More
Membuat Halaman Pendaftaran dan Pembayaran Dengan Mudah Mengunakan Lynk.id

Membuat Halaman Pendaftaran dan Pembayaran Dengan Mudah Mengunakan Lynk.id

Saat ini, ada atau tidak ada pandemi covid-19, banyak kegiatan berubah dari tatap muka secara konvensional berubah menjadi secara daring
Read More
MARI, AKTIFKAN SISWA PADA PEMBELAJARAN, SEKARANG !!!

MARI, AKTIFKAN SISWA PADA PEMBELAJARAN, SEKARANG !!!

Lulud Prijambodo Ario Nugroho Pengembang Teknologi Pembelajaran LPMP Jawa Tengah   Sekarang saatnya guru memilih model pembelajaran berbasis siswa aktif!!! Mengapa? Salah satunya
Read More
Urgensi Keterampilan Literasi Digital Pada Pembelajaran Daring

Urgensi Keterampilan Literasi Digital Pada Pembelajaran Daring

Lulud Prijambodo Ario Nugroho Pengembang Teknologi Pembelajaran LPMP Provinsi Jawa Tengah Pembelajaran dalam jaringan internet, betapapun para warga belajar sudah menjadi terbiasa
Read More

Ojo Dumeh

sumber : https://budayajawa.id/makna-dalam-jawa-ungkapan-ojo-dumeh

Ungkapan ojo dumeh sangat populer dalam masyarakat Jawa. Saking populernya, ojo dumeh menjadi “mantra” bagi banyak orang Jawa. Pesan itu sering dituliskan di pintu rumah, teras, pendopo, ruang tamu, dan ruang keluarga. Tak jarang beberapa warung makan dan kedai kopi menghiasi ungkapan itu di sudut ruangnya.

            Meskipun ungkapan ojo dumeh begitu populer, kenyataannya pesan dan maknanya belum terwujud dalam perilaku sebagian masyarakat. Terlebih di zaman yang semakin hedonis seperti sekarang ini, justru banyak orang semakin dumeh. Pitutur luhur yang terkandung dalam ojo dumeh hanya sekadar manis di bibir saja dan hiasan dinding semata.

            Kolom pitutur kali ini bermaksud menyegarkan kembali semangat ojo dumeh dalam perilaku kita sehari-hari. Sesungguhnya, pesan Ojo Dumeh sangat baik diwujudkan dalam perilaku kerja kita di kantor atau sekolah, tindakan kita saat di rumah, dan perilaku sosial kita di masyarakat.

            Ojo dumeh, secara etimologis berarti ojo = jangan; dumeh = karena. Secara umum, ojo dumeh dimaknai “jangan mentang-mentang”. Pesan itu menyarankan kepada kita agar tidak larut dengan apa yang kita miliki dan jalani. Jangan karena hal itu, kita bertindak sembrono dan menyimpang. Para orang tua sering kali menyematkan pesan lanjutan seperti ini: “ojo dumeh yen ora pengin keweleh”.

            Untuk mewujudkan pesan moral yang dikandung ojo dumeh dalam kehidupan sehari-hari dapat kita lakukan dalam tindakan berikut. Jangan karena kaya kita menjadi sombong dan merasa segalanya dapat dibeli dengan uang. Pun sebaliknya, jangan karena miskin kita menjadi putus asa dan jauh dari rasa syukur, mudah iri dengki, dan senang mengumpat. Ojo dumeh juga berlaku atas kedudukan, kekuasaan, kepintaran, atau kemolekan rupa yang kita miliki menjadikan lupa diri. Segayutan dengan pesan ojo dumeh itu, kita semestinya dapat meniru ilmu padi yang makin berisi makin merunduk. Semakin tinggi ilmu, kududukan, atau kekayaan yang kita miliki semestinya membawa kita menjadi pribadi yang rendah hati. Tidak mudah memang melakukan hal seperti itu, karena umumnya orang ingin menunjukkan eksistensinya, gemar sanjungan dan pujian atas kemampuan dan kepemilikannya. Namun, jika kita menyadari dan berkehendak menerapkan pesan moral ojo dumeh dalam kehidupan bermasyarakat, sudah pasti kita mampu melakukannya.

            Di saat wabah virus Covid-19 merebak di sekitar kita saat ini, kiranya pesan moral ojo dumeh perlu kita jadikan salah satu nilai dalam berpikir dan bertindak. Dalam wujud apa ojo dumeh menjadi landasan bersikap dan bertindak menghadapi bahaya Corona yang semakin menggila? Paling tidak, jangan mentang-mentang sehat, kita menyepelekan ganasnya virus Covid-19 yang mengendap siap menyergap. Jangan karena diberi kelonggaran untuk bekerja dari rumah malah digunakan bertamasya atau bersantai tanpa karya. Jangan karena kuasa, kita bertindak semau sendiri tanpa peduli dengan orang lain. Jangan juga karena kita menderita lalu menyalahkan upaya pemerintah mengatasi wabah Corona yang sedang melanda negeri ini.

            Kearifan pesan oja dumeh adalah keseimbangan. Seimbang antara ego-pribadi dan etika-sosial, seimbang antara jagad cilik dan jagad gede. Seperti pesan simbah kita dulu: ojo dumeh, eling lan waspoda!

14 thoughts on “Ojo Dumeh

  • April 6, 2020 at 1:36 am
    Permalink

    Pesan luhur dari leluhur yang tetap relevan dg zaman now. Tak terasa ternyata saya banyak lupa daripada ingatnya.

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:47 pm
      Permalink

      Makasih… Pak Taya.

      Reply
  • April 6, 2020 at 1:56 am
    Permalink

    Luar biasa pak slamet, filosofi “ojo dumeh” yang semestinya selalu kita jadikan pembimbing dalam kehidupan ini. Tidaklah mudah untuk menjadi sosok yang rendah hati, karena pada dasarnya kita diikuti oleh sifat-sifat kesombongan yang muncul akibat kelebihan yang dimiliki, prestasi yang diraih, harta yang dimiliki, kepintaran yang melekat pada diri dan lain sebagainya. Pengendalian diri dan kecerdasan emosi yang akan membawa kita pada tatanan hidup seperti yang disampaikan oleh begawan semar.
    Filosofi yang tentunya akan menuntun kita pada taraf kehidupan yang tinggi, sudah seyogyanya semua introspeksi diri dan melihat kembali apa yang terkandung dalam makna “ojo dumeh”.
    Dalam hal pencegahan penyebaran corona virus disesase covid-19, tentunya kita tidak boleh menyombongkan diri dengan kondisi kesehatan yang prima, harta yang melimpah, dan merasa diri sudah terlindungi dengan mengkonsumsi makanan, minuman atau suplemen untuk meningkatkan imun tubuh kita. Ada orang disekitar kita, keluarga, teman kerja dan tetangga, karena kita sehatpun bisa menjadi carrier covid-19 yang mengganas di seluruh planet bumi.
    Mematuhi protokol pencegahan penyebaran covid-19 akan lebih bijak dan bermakna bagi kita semua.
    WFH kita laksanakan, WFO kita laksanakan dengan selalu menjaga proteksi diri dan orang lain tanpa kecuali.
    Semoga wabah covid-19 ini segera pergi dari bumi nusantara dan seluruh dunia. Aaamiin

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:31 pm
      Permalink

      Wow, luar biasa ulasan dan apresiasi Mr. HK, setulus hati saya sampaikan terima kasih.

      Reply
  • April 6, 2020 at 2:32 am
    Permalink

    Mantab Pak Slamet Anto … menginspirasi kita semua. Sebagai insan pedidikan harus bisa menggunakannya sebagai kerangka berpikir dan bertindak.

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:33 pm
      Permalink

      Hay… Mas Bambang, apa kabar Solo. Moga sehat selalu ya. Terima kasih telah berkenan berkunjung di laman LPMP.

      Reply
  • April 6, 2020 at 3:07 am
    Permalink

    Matur nuwun Ki Slamet pituturnya….

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:19 pm
      Permalink

      Terima kasih juga Bu Mimin berkenan hadir di kolom saya.

      Reply
  • April 6, 2020 at 5:08 am
    Permalink

    Sekarang ini banyak sekali orang yg tdk mengaplikasikan konsep ojo dumeh. Tapi entah di belahan bumi mana, saya yakin ada beberapa gelintir orang yg konsent dg konsep ojo dumeh. Mereka lah yg bs membuat lingkungan sekitarnya jadi adem.

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:16 pm
      Permalink

      Makasih Bu Dwiyati Aksaratiga, Klaten yang berkenan berkunjung ke Laman LPMP dan telah memberi apresiasi terhadap perlunya menerapkan ojo dumeh agar lingkungan sekitar jadi adem.

      Reply
  • April 6, 2020 at 5:12 am
    Permalink

    Meski skrang banyak orang yg sdh mengabaikan pesan ojo dumeh, tp saya yakin masih ada yg komit dengan pesan ojo dumeh. Di belahan mana orang yg komit itu berada, pasti bisa membuat lungkungannya adem.

    Reply
  • April 6, 2020 at 11:10 am
    Permalink

    Pitutur tiyang Jawi ingkang luhur lan lestari

    Reply
    • April 13, 2020 at 1:36 pm
      Permalink

      Makasih Mas Dibyo… Leres pitutur luhur yang lestari

      Reply
  • April 6, 2020 at 2:58 pm
    Permalink

    Kearifan lokal budaya Jawa terbukti tak lekang oleh zaman. Ojo dumeh merupakan salah satu local wisdom yang sesuai untuk menyikapi wabah Covid-19 seperti saat ini. Mari kembali nguri-uri budaya Jawa sebagai dasar berpikir dan bertindak. Ojo dumeh ben ora keweleh. Tetep eling lan waspoda ngademi zaman edan…

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

iklan